Sapta dan Karna pergi ke pasar

Tersebutlah Karna dan Sapta sedang berbelanja ke pasar Sukamantri….ceritanya mereka berencana membeli kebutuhan sehari-hari mereka: Ember, Sikat gigi, dan rencananya mau pesan pupuk pesanan Pak Endang bosnya KUD.

Karna : Wah…kok pasar agak sepi ya?

Sapta : Iya, padahal kan sekarang mustinya banyak yang belanja….da musim panen kan baru kemaren.

Penasaran, mereka pun bertanya ke Hansip yang sedang duduk melamun sambil melintir-lintirkan sebatang kretek buatan Kediri.

Sapta : Pak, punten. Tumben ieu….meni sepi pisan….kenapa ya kok begini?

Hansip : Iya cep….orang-orang pada males beli-beli nih.

Sapta : Naha kitu pak?

Hansip : “Harga-harga pada naek cep. Abdi ge bingung nih….masak harga beras naek terus…” Katanya menerawang

Karna : Nya geus lah…kita ke tokonya Mang Kokon ajah…rek meuli ember…

Sejenak kemudian, tibalah mereka di depan tokonya mang Kokon. Seperti toko lainnya, yang ada di situ cuman Mang Kokon yang sedang asyik nonton acara gossip, ceritanya artis Jipe diisukan berselingkuh dengan lawan mainnya Ryan Edun.

Sapta : assalamunalaikum mang Kokon….

Sedikit terkaget, Mang Kokon mengalihkan pandangannya dari layar TV ke arah dua anak muda aktivis LKMD ini. “Eh, Sapta, Karna…wa’alaikum salam, tumben kok nyampenya rada telat nih?”

Sapta : Iya Mang, susah nyegat angkotnya…katanya pada mogok yah mrotes kebijakan nurunin tariff

MK : Oh gitu…sok atuh ada yang bisa dibantu?

Sapta : Iya Mang, mau beli ember nih. Nyai mesen buat nyuci baju, yang lama dah bocor

MK : Oh iya, sok atuh dipilih yang mana..

Tidak perlu waktu lama Sapta segera membawa ember yang dipilihnya, ember plastic warna merah buatan Sidoarjo Jawa Timur.

MK : Yang ini….13 rebu ajah

Sapta terkejut : Lah mahal pisan…minggu lalu saya beli yang kayak begini persis buat Aa Andi cuman 10 rebu?

MK : Duh si cecep nih, kumaha sih teu ngartieun….sekarang kan udah musim krisis global. Gak nonton TV gitu? Sekarang mah Dollar udah 12 rebu, baheula kan cuman 9 rebu. Ya naek atuh.

Sapta mengerinyitkan keningnya. Emang apa hubungannya Dolar sama harga ember buatan Jawa Timur? Emangnya orang di sana pake uang Dolar? Terus krisis? Bukannya sekarang abis panen raya, harga beras juga bagus tuh, apalagi esbeye baru aja nurunin harga bebe’em, sampe dua kali lagi!

Dengan setengah berat hati setengah tawakal, Sapta mengeluarkan uang duapuluh ribuan dari dompetnya. Tadinya ia berniat membayar pake uang sepuluhribuan, kan agak asik di dompet kesimpen uang duapuluhan sama limapuluhan.

Misi pertama selesai, entah kenapa Mang Kokon tidak menjual sikat gigi…katanya melanggar tradisi turun temurun leluhurnya. Whateper lah..

Di toko sebelah dijual sikat gigi, toko milik pendatang dari Sumatera Barat sana punya Uni Santi. Tapi toko itu tidak buka, katanya sih ia pulang kampong karena menurut cerita dari ahli-ahli geologi di Jerman sana daerahnya terancam kena Tsunami seperti tsunami Aceh yg dulu. Uni Santi sama suaminya disuruh pulang sama ibunya karena rasa terancam itu.

Karena Karna males keliling lebih jauh lagi, diputuskan untuk langsung ke agen pupuk “bersubsidi” di pojok paling belakang sana. Kata Karna, mereka sudah kesiangan soalnya nanti abis zuhur mau ada rapat program kerja LKMD buat bersihin MCK warga. Kata Karna lagi, nanti beli sikat giginya di Alp***art deket balai desa aja.

Sapta punya saudara di Cianjur yang terpaksa nganggur dan jadi tukang ojek, gara-garanya toko kelontong punya dia bangkrut gara-gara persis di sebelah tokonya ada Alp***art yang dibuka. Jadinya sebenernya Sapta rada enggan untuk berbelanja ke toko yg buat saudaranya bangkrut itu.

Akhirnya mereka tiba di agen pupuk itu. Betapa terkejutnya mereka menemui kalau agen pupuk tersebut terkunci. Di pintunya tertempel pengumuman : “Kantor tutup, pupuk habis”

Di depannya sedang berdiri jeger pasar, Jack, sambil bermain-main hape. Agak ragu, Karna mengajukan diri bertanya ke sang jeger ini : Punten kang, agen ini kok tutup yah?

Sambil terus memencet tuts di hape 3G-nya, Jack berkata agak ketus: Teuing, katanya so bos pupuknya belum dateng dari kabupaten. Si bos lagi pergi tuh, ke rumah mahmud (mamah muda)-nya kali.

Sambil menahan kecewa, mereka pergi. Sambil berjalan ke depan pasar, mereka melihat ada kios mentereng yang baru buka. Terpampang papan nama kios itu: “Sumber Murni, distributor Pupuk bermerk.” Wah kebetulan, pikir mereka, minggu lalu kan kios ini masih kosong. Coba cek dulu lah, siapa tau bisa beli keperluan KUD ke sini.

Seorang wanita muda menyambut mereka. Dari tampangnya tampak kalau ia bukan berasal dari daerah sini. “Halo mas..silahkan ada yang bisa dibantu?” dan dari logatnya juga tampak kalau ia seorang dari kota besar.

Sapta “Iya bu, kita mau beli pupuk. Tapi pesen dulu, diambilnya mungkin minggu depan.”

“Pupuk ini?” sambil menunjukkan ke arah sebuah sak pupuk dengan tulisan “Made in Thailand”

Sapta: Iya bu, kita perlu lima sak aja

Ibu : Ok, buat pesen ya? Pake de-pe ya…

Sapta : De-pe?

Ibu : Iya, down peymen..uang muka

Sapta, sedikit kesal karena dikira gak tau DP itu apa : Iya bu….de pe..Biasanya kalo di agen gak perlu, cuman nyerahin surat dari KUD sama pak kades aja.

Ibu : “Wah, gak bisa mas. Gak pake surat-suratan di sini mah. Pakenya surat dari pak Burhanuddin Abdullah.” Sambil mengesek-gesekkan jempolnya dengan jari tengahnya, symbol nasional dari uang.

Sapta : Surat pak burhanuddin siapa?

Ibu : Maksudnya uang mas….

Sapta : Wah, belum bawa sih ibu…cuman bawanya lima puluh tiga ribu aja, itu juga masih belum buat bayar angkot.

Ibu : Gak dapet mas segitu. Kalo de-pe tuh minimal dua puluh persen. Mas kan butuh lima sak, satu sak seratus dua puluh ribu rupiah, jadinya semuanya enam ratus ribu rupiah. Jadi de-penya musti seratus dua puluh ribu rupiah.

Sapta : yah, gak bisa ya bu?

Ibu : Gak bisa mas, punten atuh ya…

Misi gagal. Dari tiga barang yang mau dibeli, hanya satu yang dapet, itupun dengan harga yang lebih tinggi. Dengan lemas mereka kemudian naik ke angkot, cuman membawa sebuah ember.

Karna : Edun yeuh…pupuk mahal pisan. Kalo dari agen pupuk mah gak segitu

Sapta : Iya, kalo harga segitu mah bisa dapet delapan sak, bukan lima

Karna : Kenapa gitu yah?

Sapta : Teu terang abdi. Emang udah lama sih pupuk dari agen langka. Dulu mah bisa langsung beli dan bawa. Terus mulai musti pake pesen dulu, bisa seminggu ato dua minggu, pernah sampe sebulan belum dapet. Sekarang malah tutup. Si bos malah pake kawin lagi. Aya-aya wae!

Karna : Kata Mang Hadi, di kampungnya juga ada agen yang jual pupuk buatan luar. Dia dah lama kepaksa beli pupuk yang begituan. Katanya harganya 4 rebuan lah sekilo.

Sapta : Lah, lebih murah di sana dong. Kalo tadi kan diitung-itung sekilonya 6 rebuan

Karna : Iya, tapi kan sebulan yang lalu dia beli.

Sapta : Pupuknya sama?
Karna : Iya, ada tulisan “made in Thailand” nya juga kok

Sapta : Artinya harganya naek juga dong, sama kayak ember ini

Karna : Kenapa gitu yah?
Sapta : Mungkin karena dolar naek kali

Karna : Emang di Thailand pake dolar ya?
Sapta : Iya……eh gak….uang mereka apa gitu, ringgit atau Bet…

Karna : Jadi bukan dolar dong?

Sapta : Bukan jang, dolar mah uang di Amerikah

Karna : Terus kenapa kok harga ember juga naek karena dolar, bukannya dibuatnya di Jawa Timur, nih ada tulisan di merk embernya “Produksi Sidoarjo Jawa Timur”

Sapta : Iya ya, abdi ge bingung nih. Pupuk dibuatnya di Thailand…ember dibuatnya di Jawa Timur…harganya naek gara-gara dolar naek…

Karna : Atau mungkin karena belinya di Amerika kali?

Sapta : Ngaco kamu…jadi dari Thailand dibawa dulu ke Amerika, terus dibeli lagi sama Indonesia…Emang Thailand lebih deket ke Amerika apa? Lulus SD gak sih? Terus Sidoarjo ke Amerika juga? Gelo apa?

Karna : Oh iya yah….lieur euy…jadi apa dong hubungannya harga ember dan pupuk sama Dolar?

Sapta : Abdi ge teu terang jang….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: